Validasi Markup HTML

0

Validasi markup adalah proses dimana kode HTML kita divalidasi apakah sudah benar atau belum oleh aplikasi validator dari W3C6. Validasi ini sangatlah diperlukan untuk memeriksa apakah ada yang salah dengan markup HTML yang telah kita buat atau ada beberapa bagian yang terlewat seperti penutup tag, atribut dan lain sebagainya.

Sebagian orang berpendapat bahwa markup HTML yang valid akan mempercepat proses loading website dan lebih bersahabat dengan Search Engine

Untuk melakukan validasi, silahkan buka alamat berikut: http://validator.w3.org/.

Sebelumnya kita harus menyertakan informasi character encoding. Untuk memperbaikinya tambahkan kode berikut di dalam tag head dari file latihan markup kita.

<head>
<title>Latihan Markup</title>
<meta charset=”UTF-8″>
</head>

 

Maksud dari tag tersebut adalah menentukan tipe karakter encoding yang digunakan dalam file HTML, dan kita gunakan tipe “UTF-8”. Sekarang kita coba Revalidate (Memvalidasi ulang) file HTML kita.

 

Sumber: ariona.net

Membuat Heading/Penjudulan Pada HTML

0

Heading, digunakan untuk memberikan penjudulan pada suatu dokumen HTML. Bayangkanlah sebuah skripsi atau buku yang memiliki bab dan subbab-subbab di dalamnya. Untuk memformat penjudulan dalam HTML, kita gunakan tag <h1> untuk judul utama dan untuk judul subbabnya anda dapat menggunakan tag <h2> sampai dengan<h6>.

Setiap level judul memiliki ukuran huruf yang berbeda-beda (namun anda masih bisa merubah ukurannya melalui CSS).

<!DOCTYPE HTML>
2. <HTML lang=‚en-US‛>
3. <head>
4. <title>Heading</title>
5. </head>
6. <body>
7. <h1>Bab 1 : Pendahuluan</h1>
8. <h2>1.1 Latar Belakang</h2>
9. <p>Paragraf pendahuluan, bla..bla.. </p>
10. <h2>1.2 Pokok Permasalahan</h2>
11. <p>Paragraf pendahuluan, bla..bla.. </p>
12. <h1>Bab 2 : Pembahasan</h1>
13. <h2>2.1 Teori dan Konsep</h2>
14. <p>Paragraf pendahuluan, bla..bla.. </p>
15. <h2>2.2 Algoritma Pemrograman</h2>
16. <p>Paragraf pendahuluan, bla..bla.. </p>
17. </body>
18. </HTML>

Adanya penjudulan dimaksudkan agar suatu dokumen HTML lebih terstruktur layaknya sebuah dokumen resmi seperti skripsi /paper yang mengharuskan adanya perbedaan antara Bab utama dan sub-babnya.

Langkah Proteksi Diri dari Phishing

0

1) Jangan pernah meng-klik link yang tampak mencurigakan, yang muncul di inbox e-mail Anda, instant messenger ataupun Facebook. Kemungkinan besar link ini akan mengarahkan Anda ke situs phishing.

2) Jika ingin login ke situs perbankan Anda, daripada mengklik sebuah link, lebih baik ketikkan saja alamat situs bank Anda langsung ke web browser. Perlu diketahui bahwa phisher (pelaku phishing) cukup sering menyertakan link pada halaman Web atau e-mail, yang nantinya akan mengarahkan Anda ke situs lain untuk mengambil keuntungan.

3) Periksalah address bar pada browser Anda untuk memastikan alamat situs yang Anda kunjungi sudah benar. Halaman web yang Anda buka bisa saja tampil layaknya situs bank resmi, namun sejatinya palsu. Ingatlah, bank tidak akan pernah me-redirect url situs internet banking ke domain lain.

4) Url situs internet banking yang resmi selalu menggunakan “https” (ditandai dengan adanya icon bergambar gembok di pojok kanan bawah browser). Untuk lebih meyakinkan apakah situs yang diakses adalah situs resmi, perhatikan apakah di situs tersebut terdapat icon “Certificated”, yang dikeluarkan oleh perusahaan menyediakan sertifikasi SSL (Secure Socket Layer) internasional. Contohnya: Verisign, Cybertrust, dan sebagainya.

5) Jangan pernah memberikan informasi pribadi ke siapapun. Bank tidak akan pernah menanyakan password atau PIN perbankan Anda